Mengaku Jualan Kalender, Dua Pasangan Muda Terjaring Razia di Kamar Hotel di Mojokerto

Satpol PP Kota Mojokerto menjaring dua pasang pemuda-pemudi bukan suami istri dalam satu kamar hotel. Selain itu, petugas juga mendapati empat pemuda tengah mabuk.

Dua pasang pemuda-pemudi juga empat pemuda yang tengah mabuk di salah satu kamar hotel di Kota Mojokerto ini mengaku berasal dari salah satu Pondok Pesantren yang ada di Jawa Tengah, dan sudah dua hari berjualan kalender disekitaran wilayah Pacet, Kabupaten Mojokerto dan Kabupaten Sidoarjo.

Informasi yang dihimpun Reporter Maja FM, mereka terjaring razia pada Rabu (30/06/2021) malam oleh petugas gabungan dan Satpol PP juga TNI. Bukan hanya mengamankan dua pasangan, dalam razia gabungan ini petugas juga mendapati mobil tak bertuan yang didalamnya terdapat minum-minuman keras.

Kasatpol PP Kota Mojokerto Dodik Heryana Murtono melalui Kabid Trantib Fudi mengatakan, dalam razia ini petugas menyisir sejumlah kamar kos, hotel maupun warung remang-remang yang ada di Kota Mojokerto. Hasilnya ada belasan botol miras berhasil diamankan, juga dua pasangan pemuda-pemudi yang kedapatan berada dalam satu kamar.

Mereka yang terjaring langsung dibawa ke Kantor Satpol PP untuk dilakukan pendataan juga pembinaan.

Dalam razia kali ini, petugas melakukan penyisiran warung yang ada di Benteng Pancasila. Disana, petugas mendapati satu unit mobil tak bertuan berisikan minum-minuman keras.

“Untuk mobil yang berisikan minuman keras, kita tindak lanjuti, kita BAP dan kita akan memeriksa pemiliknya siapa,” ungkapnya.

Selain itu, pihaknya juga melakukan penyisiran disejumlah hotel di Kota Mojokerto mulai dari Hotel Sekarputih, Hotel Raden Wijaya dan Hotel Selamet.

Hasilnya didapati empat orang bukan suami istri berada dalam satu kamar, juga empat pemuda yang berada dalam satu kamar tengah mabuk.

“Di Hotel Slamet ada dua pasang bukan suami istri, dalam satu kamar dihuni empat Orang. Laki-laki dan perempuan, mereka mengaku dari pondok di Jawa Tengah, dan sedang berjualan kalender. Dan empat pemuda yang sedang mabuk. Empat pemuda dari mereka, beberapa ada yang mengaku anak pondok juga, mereka dari Boyolali disini sedang jual kalender,” terangnya.

Pihaknya mengaku akan melakukan tindakan lebih lanjut terhadap kedua pasangan bukan suami Istri itu. Dengan melakukan pemanggilan terhadap pengurus pondok yang disebutkan.

“Khusus mereka ini (dua pasangan) akan kita lakukan pemanggilan terhadap pihak pondok yang dimaksud. Sedangkan yang pemilik minuman keras juga akan kita lakukan pemanggilan,” tegasnya.

Sementara itu, dua pasangan pemuda-pemudi yang diamankan di kantor Satpol PP juga mengaku dari salah satu pondok di Jawa Tengah, dan sudah dua hari berjualan kalender di sekitaran wilayah Pacet, Kabupaten Mojokerto dan Kabupaten Sidoarjo.

“Iya dari pondok Al Falah Magelang. Tadi (di kamar) cuman main saja,” ujar salah satu pria yang terjaring dalam satu kamar.

Meski berjualan kalender di luar wilayah Kota Mojokerto, namun untuk tempat beristirahat bersama rombongannya yang membawa tiga kendaraan roda empat tetap kembali ke hotel yang sama.

“Dropnya di Pacet sama Sidoarjo, tidurnya tetap disini (Hotel Slamet). Kita dua rombongan pondok sebenarnya,” jelasnya saat dimintai keterangan. (fad/gk/mjf)

Baca juga :